Menjejakkan Kaki di Pasir Pantai Seminyak, Bali

Tidak lengkap rasanya kalau tidak bermain-main dan menikmati deburan ombak di pantai manapun di Bali. Begitu juga dengan kami. Pagi itu, kami luangkan waktu berjalan menuju Pantai Seminyak. Maklum, jaraknya hanya beberapa ratus meter dari tempat kami menginap.

img_4665img_4652

Sesampainya di sana, mata dimanjakan oleh hamparan pasir dan pantai yang luas.

img_4668

Pantai Seminyak memiliki pasir yang sangat halus. Pantainya pun bersih dan terbilang sepi. Sementara Pantai Kuta ataupun Pantai Sanur yang sudah terkenal seantero dunia ramai dikunjungi sehingga terkadang terlihat agak kotor.

img_4658img_4671-2img_4653

Advertisements

Menyantap Hidangan Seafood di Jimbaran, Bali

Jimbaran terkenal akan deretan restoran di sepanjang jalannya. Kawasan ini ramai dikunjungi terutama di malam hari. Ada yang sekadar makan malam bersama keluarga, bersama kolega, hingga bersama pasangan tercinta.

img_4638

Menikmati makan malam serba seafood di Legong Restaurant, tepat di pinggir pantai. Diterangi nyala lilin, ditemani alunan musik khas Bali, dan sesekali diramaikan oleh rentetan kembang api, menjadi pengalaman tersendiri ketika kita berada di Bali.

img_4631img_4627img_4636img_4618

Bersama siapakah Anda menikmati makan malam nan romatis di Jimbaran ini?

restoran manakah yang biasanya Anda kunjungi selagi di Jimbaran?

Pesona Tari Kecak di Uluwatu

img_4603img_20140924_115856

Uluwatu terkenal akan bangunan pura, sunset, dan pertunjukan tari kecaknya. Untuk memasuki kawasan Pura Uluwatu, kita diwajibkan memakai pakaian yang sopan dan pantas.

Bagi para pengunjung yang memakai pakaian mini (rok pendek, dres mini atau celana pendek) diwajibkan untuk memakai kain sarung khas Bali yang sudah disediakan oleh pihak pengelola tepat di pintu masuk.

Bagi pengunjung yang sudah memakai pakaian yang sopan, misalnya yang berhijab semacam saya atau yang memakai celana panjang, juga tetap diwajibkan untuk memakai kain khas bali yang diikat bagaikan sabuk.

Keunikan Pura ini adalah lokasinya yang berada di atas tebing setinggi 70 m, tepat di bibir pantai Lautan Hindia. Untuk menuju Pura Uluwatu, kita harus berjalan mendaki tebing. Namun, jangan khawatir, karena jalan menuju Pura sudah dibangun sedemikian rupa sehingga nyaman bagi kita.

Selama mendaki pun, kita dimanjakan dengan hijaunya pepohonan di kanan kiri jalan dan sesekali melihat monyet bergelantungan atau bahkan di jalan. Ingatlah untuk tidak memakai perhiasan atau mengeluarkan makanan jika tidak mau sang monyet mengambilnya dari kita.

Kelelahan di sepanjang perjalanan sungguh sangat tidak terasa, terlebih lagi sesampainya kita di Pura.

img_4585

Indah.

Luar biasa.

Langit biru yang amat luas, hamparan laut sepanjang mata memandang, dengan deburan ombak yang sesekali menerjang tebing batu tempat saya berpijak. Sungguh pengalaman yang luar biasa tak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

img_4584img_4582

Tak berhenti di sana.

Menjelang sunset, kami pun disuguhkan tarian khas Bali, Tari Kecak. Pertunjukan ini memang dilakukan sekali dalam sehari di kala matahari mulai tenggelam. Satu persatu penari memasuki area pertunjukan dilatarbelakangi pemandangan sunset di kejauhan.

img_4596dsc_6479img_4600img_4609

What an amazing show. What an amazing feeling.

Bagaimana perasaan Anda saat menyaksikan pertunjukkan tari kecak secara langsung?

Terpesonakah Anda?

Megah dan Gagahnya Garuda Wisnu Kencana

Patung Garuda Wisnu Kencana didesain dan dibangun oleh seorang pematung asal Indonesia bernama Nyoman Nuarta. Patung setinggi 150 m dan lebar 64 m ini menjadi salah satu daya tarik para traveler dan juga para penikmat seni di dunia.

img_4564

Patung itu sendiri merepresentasikan Dewa Wisnu yang sedang mengendarai burung Garuda. Patung ini terletak di dalam kawasan taman budaya seluas 240 hektar.

Sayangnya, hingga saat ini, patung tersebut belum utuh sempurna. Patung Dewa Wisnu, Patung garuda, dan Patung Tangan Dewa Wisnu masih berada di 3 lokasi yang berbeda, namun masih di dalam kawasan Taman Garuda Wisnu kencana.

img_4580img_4576

Di dalam taman ini, kita bisa mengunjungi Kolam Lotus, Taman Festival, Amphiteater, Teater Jalanan, Ruang Pameran, restoran Jendela Bali, dan juga toko souvenir.

img_4573img_45712img_4568img_4575

Percakapan Hangat di Sela-sela Makan Siang

Makan siang kali ini terasa begitu istimewa. Mengapa? Karena ini kali pertama saya mencoba Bebek Betutu Kremes langsung di Bali. Saya memang bukan penggemar olahan bebek, oleh karenanya makan siang kali ini begitu berkesan buat saya.

dsc_6477

Bebek Betutu Kremes ini nikmat tiada tara. Membuat saya bersyukur karena akhirnya semua dugaan negatif saya tentang ‘rasa’ bebek sirna.  Yang berarti, saya tidak trauma dan siap untuk mencoba olahan bebek lainnya.

Dibalik makan siang ini, ada percakapan yang hangat antara saya dengan pelayan di restoran ini. Bermula dari saya yang menanyakan apakah ada ruangan di mana saya bisa sholat. Sang pelayan terlihat sangat  kaget dan tak lama kemudian menjawab “ada.”

Dia meminta saya menunggu sebentar. Ternyata mereka membersihkan salah satu ruangan, yang memang sepertinya merupakan musholla kecil khas restoran.

Dengan terlihat agak malu, dia mempersilakan saya untuk sholat di sana. Dia bahkan meminta maaf karena tempatnya agak kotor. Dia bilang kalau jarang sekali ada tamu sholat atau menanyakan tempat untuk sholat, meskipun mereka berhijab seperti saya.

Entah mengapa, saya merasa ada mata memandang ke arah saya pada saat saya hendak mulai sholat.

Benar dugaan saya, para pelayan di restoran tersebut memperhatikan saya ketika sedang sholat. Saat saya kembali duduk di dalam restoran, pelayan yang tadi tiba-tiba minta izin untuk duduk. Dia bilang ada hal yang ingin ditanyakannya.

Pada akhirnya, berawal dari satu pertanyaan lanjut menjadi obrolan yang cukup panjang. Rupanya pelayan di restoran tersebut, yang hampir seluruhnya beragama Hindu sangat penasaran dengan agama saya, Islam.

Berbagai pertanyaan pun diajukan, mulai dari hijab saya, mengapa memakai hijab, bagaimana saya beribadah, berapa kali saya sholat dan lainnya. Dia pun mebandingkannya dengan agamanya, Hindu dan sedikit banyak menceritakan mengenai agamanya tersebut.

Waktu pun semakin siang. Obrolan hangat kami terpaksa berhenti setelah supir mengingatkan untuk segera menuju lokasi selanjutnya. Kami pun mengucap selamat tinggal dan janji untuk kembali, suatu saat nanti.

Monumen Bom Bali (Ground Zero)

Jl. Legian, Kuta, Bali – salah satu destinasi wisata, terutama bagi para traveler mancanegara untuk sekadar window shopping atau bersenda gurau di banyak kafe yang tersebar di sana. Menjadi terkenal di seantero jagad raya setelah bom yang cukup besar meledak dan meluluhlantakkan dua café (Sari Club dan Paddy’s Cafe) di kawasan tersebut pada 12 Oktober 2002. Peristiwa memilukan ini dikenal dengan nama peristiwa Bom Bali.

Setelah peristiwa Bom Bali yang merenggut 202 korban, baik penduduk lokal maupun wisatawan asing, dibangunlah Monumen yang didedikasikan untuk para korban. Awalnya, Monumen ini dikenal dengan nama Monumen Panca benua, namun lama-kelamaan masyarakat lebih mengenalnya dengan nama Monumen Ground Zero. Di Monumen ini tertulis nama-nama korban Bom Bali.

img_4563

Selama ini, saya hanya mengetahui peristiwa tersebut melalui media online ataupun berita di televisi. Namun kali ini, saya mendengar langsung dari orang terdekat korban. Supir kami, mengisahkan kekasihnya, yang menjadi korban Bom Bali tersebut. Dengan mata berkaca-kaca, beliau menceritakan kembali pahitnya kejadian saat itu.

Semoga tidak ada lagi peristiwa teror di bumi Indonesia, bahkan di dunia sekalipun.

Teror apapun alasannya, tetaplah teror. Tidak ada satupun agama di dunia ini yang membenarkannya.

Menapaki Tanah Lot, Bali

img_20130519_134845img_4535

Tanah Lot merupakan salah satu destinasi wisata yang wajib dikunjungi di Bali. Di lokasi ini terdapat beberapa Pura yang konon katanya dibangun pada abad ke-15. Salah satu pura yang menjadi incaran para traveler adalah Pura Penataran. Pura tersebut merupakan lokasi yang tepat untuk melihat sunset atau matahari tenggelam.

img_4532

Di Tanah Lot, kita diajak untuk menikmati keindahan di sepanjang bibir pantai, atau tebing lebih tepatnya. Dengan deburan ombak dan hembusan angin sepoi-sepoi membuat siapapun yang mengunjunginya enggan untuk beranjak pergi.

img_4542
img_4527img_4528img_4533