Gara-gara Kambing Terbang

*nKambing terbang? emang ada apah kambing yang bisa terbang? Kalau dulu ada yang nanya gitu ke saya, mungkin langsung saya jawab mentah-mentah, “kaga ada laaah. Gile apa, mana ada kambing bisa terbang.” Tapppi, kalau sekarang ada yang nanya pertanyaan yang sama ke saya, saya bakal mikir dulu terus jawab, ada! Ga percaya? Coba simak cerita saya yang satu ini.

Dikala itu, mentari hendak beristirahat, perlahan-lahan mulai tenggelam. Saya, yang saat itu baru aja pulang kerja, letih tak terkira, dengan gembolan yang tersangkut di kanan kiri bahu, memutuskan untuk pulang naik ojek dari Ciputat. Saya emang udah bercita-cita bakalan pulang naik ojek selama masa rapotan belum berakhir * maklum saya ini guru TK yang rapotannya setiap 3 bulan sekali selama lebih kurang 2 minggu lebih *

Jadilah saya mewujudkan cita-cita saya itu. Memilih naik ojek di spot langganan saya di mana para tukang ojeknya kebanyakan bapak-bapak setengah tua * soalnya kalo yang muda suka ngebut, suka gonta-ganti tarif, plus suka nanya-nanya bak wartawan aja. *

Dari jauh, saya udah ngasih signal * senyum dikit, kedip-kedip, sambil mengangguk * lalu bersiaplah si bapak ojek menyambut saya. Perasaan saya saat itu amat sangat tenang. Yang kebanyang dipikiran cuma rumah * maklum, lagi musti pulang cepet juga karena bawa bingkisan buat tukang yang lagi kerja di rumah *

Lalu jalanlah perlahan-lahan karena kami langsung terjebak macet. Di kemacetan itu, saya baru tersadar * ni bapak ojek tua amat ya, rambutnya dah ubanan, kurus juga * gara-gara saya ga sengaja ngeliat kepala si bapak ojek. Macet berlalu, jalanan perlahan lancar ketika tiba-tiba motor melipir ke pinggir jalan * waduh, kenapa nih ojek? * tanya saya dalam hati.

Saya yang lagi mikir, dikejutkan sama kata-kata si bapak, “bentar ya neng, bapak pake helm dulu.” Lah, tumben amat ni ojek begini. Biasanya, kalo emang make ya dah dipake dari awal. Kalo ga pake ya udah kaga pake ampe nyampe rumah saya. But hey, it is for safety so I don’t think that I should think or worry about it too much.

Beberapa ratus meter terlewati. Kecepatan motor pun mulai terasa lebih tinggi, jalanan yang amat lengang sepertinya menggoda si bapak untuk ngebut. Sampai tiba-tiba….

Ciiiiiiiiiiiiiiiit, gubraaaaaaak!!!!! bletaaaaak!!! sreeeeeeeeeeeet!!!!

Saya bertumbukan dengan bapak ojek, terlepas dari motor, mental ke udara, jatuh menghantam separuh tubuh si bapak ojek dan separuh aspal jalanan sampai akhirnya terseret beberapa meter ke arah jalur yang berlawanan. Sementara saya samar-samar melihat motor masih bergerak seperti terseret oleh sesuatu. Jujur, saya ga tau apa yang terjadi. Yang saya inget saat itu, adalah saya pasrah. Saya cuma berpegangan erat sama kedua gembolan sambil memejamkan mata.

Pertama kali tersadar saya jatuh ketika saya menghantam tubuh si bapak. Saat itu kita berdua terseret di jalan aspal itu dengan posisi kepala saya di atas punggung si bapak, sementara kedua lutut saya bersentuhan dengan jalan aspal. Si bapak ojek dalam posisi tengkurap dan tak bergerak. Saya sempet mikir, “astagfirullah, ya Allah, mati dah ni si bapak. Saya ada di atas orang mati. Mati dah saya .” Sumpah, itu pikiran saya saat itu. Secara kita berdua jatuh sangat keras * saya tahu ini lebih parah karena sebelumnya saya juga pernah jatuh dari motor bareng ade  pas lagi mudik *

Terus, entah gimana, saya bisa keseret sendirian dan tiba-tiba berhenti di tengah jalan jalur yang berlawanan dengan posisi terlentang. Saya buka mata, alhamdulillah masih dikasih kesadaran. Saya langsung tengok kanan kiri, berusaha mastiin ga ada mobil melintas dari arah berlawanan yang bisa melindas saya. Karena jalanan tempat kita jatuh dekat belokan dan agak menurun. Kalau aja ada kendaraan yang lagi ngebut, matilah saya kelindes * astagfirullah.*

Pas saya sadar kalo jalanan kosong, saya paksa badan ini untuk bangun, sambil samar-samar terdenger teriakan orang-orang yang mulai berdatangan. Saya mencoba mengarahkan pandangan ke si bapak ojek. “Is he okay? Is he dead?” that’s what I thought at the time. Lambat laun, terdengar teriakan orang-orang “kenapa? kenapa ini? tolongin! tolongin! angkat! itu tadi kambing terbang!”

HAH! KAMBING TERBANG?????!!?? nabrak kambing kali maksudnya * tanya gw dalam hati * sambil celingak-celinguk nyari kambing. Emang ada kambing? mana kambing? ko saya bisa ga liat. Eeeeeeeh, samar-samar saya melihat seekor kambing putih gemuk yang cantik sedang berlenggok-lenggok dengan santainya di pinggir jalan. Oh my God. Beneran ada kambing. What the…!!!!

Saking ga bisa mencerna apa yang udah terjadi, saya sampai ga ngerasa sakit. Baru pas digotong 2 orang ke tempat yang lebih aman, rasa sakit mulai menjajah badan saya. Terutama di bagian tangan, kedua lutut, dan punggung. Sambil digotong, saya langsung keinget ama tas. Mana, mana, di mana tas saya? mana gembolan saya? Dompet, hape, mana tas sayaaaaa??? * teriak saya dalem hati. Maklum anak jaman sekarang ga bisa idup tanpa kedua barang itu. Ampe-ampe saya ga ngecek luka malah mata ini sibuk jelalatan nyari di mana posisi tas. Aaah, itu dia. Semoga isinya ga tercecer di jalan di ambil orang * sempet-sempetnya mikir begitu ya. Saya jadi heran sendiri ama diri ini. *

Saya samperin si bapak pas saya bisa berdiri sendiri. Ya Allah, si bapak lukanya parah. Sekujur tubuhnya di bagian depan lecet2, mulai dari pipi, bahu, dada, lutut, kaki, dan kedua tangan * jaketnya aja ampe robek, ampe gw bisa liat luka lecetnya * ditambah lagi bibirnya berdarah, gigi depannya rontok karena darah mengalir dari mulutnya. Dengan tertatih beliau mengangkat tangan dan terus meminta maaf sama saya * secara saya ini pelanggan kali ya * “maaf ya neng, maaf, maafin. neng mana yang luka” kata si bapak tanpa menghiraukan luka yang dideritanya. Dan saya cuma bisa balik bilang, “ga papa pak, yang penting kita berdua selamat. Kalo tadi saya pas jatoh saya ga mendarat di punggung bapak, pasti kepala saya sudah menghantam aspal padahal saya ga pake helm. Ga kebayang gimana jadinya” tapi sepertinya kata-kata saya ga membuat bapak merasa lebih baik. Karena beliau masih saja terus minta maaf.

Sementara orang-orang yang menolong, sibuk menggotong motor yang kini jadi sedikit ringsek dan ga bisa dijalanin lagi. Mereka juga yang dengan sigap ngasi minum aqua dan mengecek luka-luka saya, termasuk mencoba mengurut tangan kanan saya yang rasa sakitnya mulai tak terkira.

Tapi, sekali lagi, Alhamdulillah, kita berdua selamat. Bagi saya, luka ini is nothing * walopun saya belom tau luka di mana dan seberapa * Yang penting saya masih bisa jalan sendiri walau pincang dan masih bisa berobat nantinya * gratis lagi, maklum asuransi * Sementara si bapak, udah luka-luka, jaketnya compang camping, helmnya rusak, motornya pun yang jadi alat mencari nafkah kini tak bisa dijalankan lagi. Kerugian si bapak, jauh lebih banyak daripada kerugian saya.

Ga berapa lama, setelah istirahat sejenak. Orang-orang yang tadi nolongin, bertanya di mana rumah saya. Lalu salah satu dari mereka, inisiatif untuk nganterin pulang. Ternyata, dia pengendara motor yang lagi melintas di jalan saat ngeliat saya dan bapak ojek kecelakaan. Berhubung saya ga tau musti gimana pulang sendiri, so I said yes, anterin saya ya mas.

Saya dah bersiap jalan dengan si mas, ketika si bapak ojek, sekali lagi menghampiri dan meminta maaf. I give him a smile and assured him that I’m okay. Don’t worry. Ga papa pak, jawab saya untuk kesekian kalinya. Namanya juga musibah, ga ada orang yang mau dan tau kapan musibah datang. Then we went on to my home sweet home.

Di rumah, mama menyambut dengan khawatir. Pas saya ceritaiin kejadiannya, rasa khawatir beliau berubah jadi tawa. Saya diketawaiin euy. Ckckckckckc. Terheran-heran sambil terus bilang, “kambing? kambing terbang? gimana bisa? hahahahahahahah” tawa yang ngebikin hati ini terasa ngenes, mengingat luka lecet dan lebam di kedua lutut dan tangan kanan yang sakit banget kalo digerakin.

Nasib, nasib, dapet musibah, tapi bak cerita fiksi aja, jadi bikin orang yang ngedengernya ketawa. Semua ini gara-gara kambing. Gara-gara kambing terbang yang muncul entah dari mana dan mendarat di tengah jalan raya. Kebanyakan nonton pelem superman nih kambing kayanya. And btw, ternyata sendi pergelangan tangan bergeser dan tulang sedikit retak * setelah dibawa ke tukang urut patah tulang di H. Naim * untung engga patah ^^ *masih aja ya bisa untung. Alhamdulillah…

IMG_20140923_193729

Advertisements

One thought on “Gara-gara Kambing Terbang

  1. Pingback: Ramadhan Day 3: Drive Safely | my30uplife

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s