Emak Ingin Umroh

IMG_9222

Labbaik Allahumma Labbaik, Labbaik ka laa Syarii ka laka Labbaik, Innal Hamda, wan Nikmata, Laka wal mulk, Laa Syariika laka.

Yaa Allah, aku datang memenuhi panggilan-Mu, Ya Allah! aku datang memenuhi panggilan-Mu, (Tuhan) yang tidak ada sekutu bagi-Mu, Sesungguhnya segala pujian, nikmat dan kekuasaan adalah kepunyaan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu…

Tidak terasa, sudah 2 bulan lamanya sejak mama dikabulkannya doanya untuk melihat Ka’bah dari dekat, dengan mata kepalanya sendiri. Siapa yang menyangka, kalo ucapan mama yang hanya sekadar ucapan sesaat itu ternyata di ijabah oleh Allah SWT * emang bener ya kata orang, kalo ucapan itu adalah doa, maka hati-hatilah kalo kita hendak berucap.*

Jadi ceritanya, mama gw ini tidak pernah berani bermimpi untuk bisa naik haji dalam waktu dekat * setidaknya itu yang dikatakannya ke gw. Entah apa yang dikatakannya di dalam pembicaraan pribadinya dengan Yang Maha Kuasa dalam setiap sholat dan doanya.* Tapi, sejak kami berdua menonton film yang berjudul Emak Ingin Naik Haji yang dibintangi si ganteng Reza Rahardian, kepinginlah mama melihat Ka’bah dari dekat. Kebayanglah mama untuk menginjak tanah kelahiran Rasulullah.

Akan teapi, kepingin bukan berarti mama berani bermimpi. Mama sadar, mama tidak punya penghasilan sendiri * padahal penghasilan saya dan ade adalah milik mama juga. Emangnya karena siapa coba saya dan ade bisa jadi kaya sekarang. Ya berkat perjuangan mama.*

Tak lama kemudian, mama bilang kalo beliau mau berjilbab * Subhanallah… Alhamdulillah.* Nah, entah apa yang direncanakan Allah, tiba-tiba aja, suatu malam…

there is something inside of me…now I have to see.. (OST anime One Outs) ” suara ringtone hape saya berdering berulang kali. Saya angkat donk, ternyata Lik Prapto * lik itu singkatan dari lilik = om atau tante. Dia pengen ngomong sama mama. Langsung aja saya kasih dan tinggal nonton TV. Mama yang saat itu lagi misangin sayuran di dapur, tiba-tiba duduk di samping saya. Diam tak bicara * kaya orang shock berat.

Saya diemin sampe akhirnya mama bilang, “Alhamdulillah non, mama ditawarin buat umroh bareng mbah putri” dengan suara bergetar dan mata berkaca-kaca. Dan bodohnya lagi, reaksi saya cuma, “Ha, yang bener ma?” Mungkin karena mama ngeliat saya juga kaga percaya, jadilah dia cerita apa yang tadi disampaikan lilik saya. Baru akhirnya, otak saya bisa mencerna, “Alhamdulillah.”

Jadilah saya dan keluarga mikir. OMG, doa seorang ibu itu emang mustajab ya. Belom lama emak saya bilang pengen liat Ka’bah, eh tau-taunya beneran loh mau liat. * saya jadi ngeri, kalo-kalo khilaf ama mama trus didoain yang aneh-aneh. Trus kebayang deh saya sama nasibnya Malin Kundang. Iiiih, jauh-jauh, amit amit * Saya juga jadi inget, setahun yang lalu, pak Haji * babenya temen yang orang betawi asli, Ms. Zulfah * bilang gini ke saya * pas saya lagi ke rumah temen saya itu sebelum saya sama mama berangkat ke Bali *

Pak Haji: Neng, emak lu udah naik haji belom? * dengan logat betawinya yang kentel banget *

Gw: Belom pa. * Rada takut jawabnya. Abis babenya temen saya ini mirip jagoan-jagoan betawi jaman dulu gituh. Yang di pelem-pelem dulu dah, macam si Pitung *

Pak Haji: Kalo naek pesawat udah pernah apa belom?

Gw: Belom juga pa. Ini yang pertama, makanya deg-degan mama saya tuh.

Pak Haji: Kaga papa neng. Biarin. Bilangin emak lu, itung-itung latian. Buat besok kalo berangkat naik haji. Babe doain nih ya, emak lu naik haji taun depan. Ya paling engga umroh dah. Percaya ama babe neng. Taun depan pasti berangkat * sambil nepu-nepuk punggung saya dengan kencang *

Gw: hehehehe * ketawa ga jelas sekaligus maksa karena saya anggep itu cuma omongan semata. Taun depan? mana bisa saya berangkatin emak umroh apalagi haji. Mana kita lagi nabung buat beli rumah. Tapi saya aminin ajah. Sapa tau bener kejadian * Amiiin, amiin, amiiin pak Haji

Siapa yang nyangka loh. Ternyata itu omongan juga didenger Allah SWT. Ditambah lagi ucapan mama pengen liat Ka’bah… Dijawab sama Allah SWT dengan sangat manisnya * saya jadi makin malu sama Allah. Saya ngerasa saya ini berjalan tertatih-tatih alias sangat pelan untuk mendekati Allah, tapi Allah… berlari mendekati saya dan keluarga. Semoga sekeluarga menjadi lebih baik lagi setelah mendapatkan berkah ini. Amin. *

Sejak itu, kami keluarga besar selalu godain mama, “cie cie… yang mau umroh. Yang bentar lagi mau liat Ka’bah. Gratis tis lagih!” Buat saya pribadi, saya seneng aja godain buat sekadar melihat senyum mama yang merekah, kadangkala cengar-cengir ga ada brentinya * iyalah, rejeki besar. Apa coba namanya kalo bukan rejeki. * Sejak itulah mama siap-siap, baik mental maupun kesehatannya.

Nah, hari ini, tepat hari keberangkatan mama, mbah putri, pakde Warji dan Bude Sri ke Tanah Suci. Melalui jasa umroh Amsanur, mereka siap sesiap-siapnya. Oiya, mbah saya itu punya 15 anak. Bayangkan, 15 anak * mantabh deh mbah kakung saya, hehehehe  Bayangkan lagi, berapa orang dari keluarga yang bakal nganter mereka. Puluhan orang. Layaknya lari estafet, keluarga yang di Purwokerto melepas sampe stasiun (PWT-JKT) dan yang di Jakarta ngelanjutin melepas sampe bandara Soekarno Hatta * What a family! I really feel blessed being born in this huge family. Intinya, bersyukur banget deh bisa jadi bagian keluarga SANRUSDI * ini nama mbah kakung saya *

So, saya dan keluarga di Jakarta nemuin mereka di Hotel Gren Alia, Kwitang * hotel yang cukup memuaskan. Walopun sayang ga sempat di inepin sama mama dan mbah.* Di hotel inilah kami semua berkumpul dan bercengkrama * aishh bahasanya, cengkrama…* Rasanya kangen, hangat, seneng, campur aduk * Well, we are indeed one huge warm family.*

Tepat jam 10.40 malam, kami mengantar mereka ke bandara. Disanalah kami berpisah. Sedih sekaligus bahagia. Khawatir sekaligus pasrah. Tapi, kami semua percaya, Allah pasti menjaga mereka.

Kata-kata terakhir yang saya ucapin ke mama cuma, “Be safe mom… be happy… be kind… just think about Allah SWT all the time, and everything will be just fine.” Jangan lupa titip doa ya maaaa * hehehe teteup donk kalo yang satu ini, aji mumpung. Mumpung emak sendiri yang umroh * Nah, setelah kejadian ini, saya semakin percaya kalo

ucapan adalah doa, karena itu gunakanlah dengan bijaksana.

In the end of the day, saya jadi keinget lagi sama film Emak Ingin Naik Haji. Cuman sekarang bukannya naik haji, tapi umroh. Keinget deh ama emak sendiri, “Emak Ingin Umroh.”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s